Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC
Source : https://www.cnbc.com/2023/02/16/sanctions-on-russian-oil-are-having-the-intended-effect-iea-says.html

Rusia mengumumkan akan memangkas produksi minyak sebesar 500.000 barel per hari pada bulan Maret setelah Barat menerapkan batasan harga pada minyak dan produk minyak Rusia.

Aliansi Gambar | Aliansi Gambar | Gambar Getty

Larangan dan pembatasan harga yang menargetkan minyak Rusia memiliki “efek yang diinginkan” meskipun secara mengejutkan produksi dan ekspor tangguh dalam beberapa bulan terakhir, menurut Toril Bosoni dari Badan Energi Internasional.

Embargo Uni Eropa terhadap produk minyak Rusia mulai berlaku pada 5 Februari, dibangun di atas batas harga minyak $60 yang diterapkan oleh ekonomi utama G-7 (Kelompok Tujuh) pada 5 Desember.

Bosoni, yang mengepalai industri minyak dan divisi pasar di IEA, mengatakan kepada CNBC pada hari Rabu bahwa produksi dan ekspor minyak Rusia telah bertahan “jauh lebih baik dari yang diharapkan” dalam beberapa bulan terakhir. Ini karena Moskow telah mampu mengalihkan sebagian besar minyak mentah yang sebelumnya dikirim ke Eropa ke pasar baru di Asia.

China, India dan Turki secara khusus menggenjot pembelian untuk sebagian mengimbangi penurunan 400.000 barel per hari dalam ekspor minyak mentah Rusia ke Eropa pada Januari, menurut laporan pasar minyak IEA yang diterbitkan Rabu. Beberapa minyak Rusia juga masih menuju Eropa melalui pipa Druzhba dan Bulgaria, keduanya dibebaskan dari embargo UE.

Dengan demikian, produksi minyak bersih Rusia turun hanya 160.000 barel per hari dari tingkat sebelum perang pada Januari, dengan 8,2 juta barel minyak dikirim ke pasar di seluruh dunia, kata IEA. Badan itu menambahkan bahwa batas harga G-7 juga dapat membantu meningkatkan ekspor Rusia sampai batas tertentu, karena Moskow terpaksa menjual minyak Uralnya dengan harga lebih rendah ke negara-negara yang mematuhi batas tersebut, yang berpotensi membuatnya lebih menarik daripada yang lain. sumber mentah.

Terlepas dari volume ekspor Rusia yang besar, Bosoni berpendapat bahwa ini tidak berarti sanksi telah gagal.

‚ÄúPembatasan harga diberlakukan untuk memungkinkan minyak Rusia terus mengalir ke pasar, tetapi pada saat yang sama mengurangi pendapatan Rusia. Meskipun produksi Rusia masuk ke pasar, kami melihat bahwa pendapatan yang diterima Rusia dari minyak dan gas benar-benar turun,” kata Bosoni.

“Misalnya di bulan Januari, pendapatan ekspor untuk Rusia sekitar $13 miliar, turun 36% dari tahun lalu,” katanya. “Penerimaan fiskal Rusia dari industri minyak turun 48% pada tahun ini, jadi dalam hal ini kita dapat mengatakan bahwa batasan harga memiliki efek yang diharapkan.”

Dia juga menyoroti perbedaan yang semakin besar antara harga minyak mentah Ural Rusia dan minyak mentah patokan internasional Brent. Yang pertama rata-rata $49,48 per barel pada Januari, menurut Kementerian Keuangan Rusia, sementara Brent diperdagangkan di atas $85 per barel pada hari Kamis.

Yang penting, anggaran 2023 Rusia didasarkan pada harga rata-rata Ural sebesar $70,10/bbl, sehingga anjloknya pendapatan fiskal dari operasi minyak tahun-ke-tahun meninggalkan lubang besar dalam keuangan publik.

Bosoni juga mencatat bahwa indikasinya adalah bahwa Moskow mungkin tidak dapat merealokasi perdagangan produk minyak dengan cara yang sama seperti ekspor minyak mentahnya, itulah sebabnya IEA memperkirakan ekspor dan produksi turun lebih jauh dalam beberapa bulan mendatang.

“Kami sekarang melihat beberapa realokasi perdagangan produk tetapi kami belum melihat perubahan yang sama seperti yang kami lihat untuk minyak mentah, itulah sebabnya kami memperkirakan ekspor Rusia turun dan produksi turun,” katanya.

Pemotongan produksi

Rusia mengumumkan minggu lalu bahwa mereka akan memangkas produksi sebesar 500.000 barel per hari pada bulan Maret sebagai tanggapan terhadap putaran terakhir larangan Barat, berjumlah sekitar 5% dari produksi minyak mentah terbarunya.

Namun, Bosoni mengatakan hal tersebut sesuai dengan ekspektasi IEA.

“Ini termasuk dalam saldo kami yang masih melihat pasar dipasok dengan relatif baik selama paruh pertama tahun ini, jadi kami tidak terlalu khawatir dengan penurunan ini, kami pikir ada cukup pasokan untuk memenuhi permintaan di bulan-bulan mendatang,” katanya. .

“Pertanyaannya adalah kapan musim panas tiba, aktivitas kilang meningkat untuk memenuhi dorongan musim panas dan pemulihan China benar-benar lepas landas, ini adalah saat kita dapat melihat pasar semakin ketat sepanjang sisa tahun ini.”

Pertanyaannya adalah, apakah Rusia dapat mempertahankan ladang minyaknya tanpa teknologi, kata Helima Croft dari RBC

Dalam laporannya, IEA menyarankan pemotongan produksi mungkin bukan tentang pembalasan dan lebih merupakan upaya Moskow untuk menopang harga dengan membatasi produksi daripada terus menjual dengan diskon besar ke negara-negara yang mematuhi batas harga G-7.

Permintaan minyak global

Pertumbuhan permintaan minyak global diperkirakan akan meningkat pada tahun 2023 setelah terjadi penurunan tajam pada paruh kedua tahun 2022, dengan China menyumbang sebagian besar dari peningkatan yang diproyeksikan.

IEA mengatakan peningkatan tajam dalam lalu lintas udara dalam beberapa pekan terakhir menyoroti peran sentral pengiriman bahan bakar jet pada pertumbuhan 2023. Pengiriman minyak diperkirakan melonjak 1,1 juta barel per hari hingga mencapai 7,2 juta barel per hari selama tahun 2023, dengan total permintaan mencapai rekor 101,9 juta barel per hari.

Efek dari embargo minyak terbaru Barat dan pembatasan harga akan menjadi faktor kunci dalam memenuhi pertumbuhan permintaan tersebut, catat laporan IEA.

“Begitu juga dengan sikap Beijing pada aktivitas kilang domestik dan ekspor produk di tengah pembukaan kembali. Kilang baru di Afrika dan Timur Tengah serta China diperkirakan akan turun tangan untuk memenuhi pertumbuhan permintaan produk olahan,” katanya.

“Jika batas harga produk setengah berhasil dari batas minyak mentah, pasar produk mungkin akan menghadapi badai – tetapi lebih banyak pasokan minyak mentah akan diperlukan untuk mencegah penarikan stok baru di akhir tahun.”