Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC
Source : https://www.cnbc.com/2023/02/12/heres-where-the-jobs-will-be-during-the-rolling-recessions.html

Tanda Now Hiring terlihat di dalam toko WholeFoods di New York City.

adam jeffery | CNBC

Kondisi seperti resesi yang bergulir melalui ekonomi AS cenderung menyebabkan lebih banyak riak melalui pasar pekerjaan yang kuat.

“Resesi bergulir” telah menjadi istilah populer akhir-akhir ini untuk apa yang dihadapi AS sejak perlambatan yang dimulai pada awal 2022. Istilah tersebut berkonotasi bahwa meskipun ekonomi mungkin tidak memenuhi definisi resesi resmi, akan ada sektor-sektor yang akan sangat merasakannya. seperti mereka dalam kontraksi.

Itu juga berlaku untuk pasar pekerjaan, yang secara keseluruhan kuat tetapi telah melihat kelemahan di sektor-sektor yang dapat meningkat tahun ini, menurut data dari situs jaringan populer LinkedIn.

Ekonom di sana, pada kenyataannya, telah mengidentifikasi beberapa sektor yang akan menunjukkan berbagai tingkat keketatan tahun ini.

“Pasar tenaga kerja tetap lebih ketat dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi,” kata Rand Ghayad, kepala ekonomi dan pasar tenaga kerja global di LinkedIn. “Mereka masih tangguh. Mereka masih lebih kuat dari yang kita lihat pada periode pra-pandemi, tetapi mereka telah melambat secara bertahap dan kemungkinan akan terus melambat selama beberapa bulan ke depan.”

Berbagai domino sudah jatuh selama periode resesi bergulir.

Perumahan memasuki penurunan tajam tahun lalu, dan indeks manufaktur yang diikuti secara luas telah menunjukkan kontraksi selama beberapa bulan. Selain itu, survei petugas pinjaman senior terbaru dari Federal Reserve mencatat kondisi kredit yang secara signifikan lebih ketat, menunjukkan perlambatan memukul sektor keuangan.

Sektor lain dapat mengikuti karena para ekonom secara luas memperkirakan bahwa AS akan melihat – paling banter – pertumbuhan lambat hingga moderat tahun ini.

Data LinkedIn, yang berasal dari posting pekerjaan dan data lain dari lebih dari 900 juta anggota situs di seluruh dunia, sangat berbeda dari data pemerintah dengan cara yang menarik.

Sementara data yang lebih luas dari Biro Statistik Tenaga Kerja menemukan pasar tenaga kerja yang sangat ketat, dengan hampir dua pekerjaan terbuka untuk setiap pekerja yang tersedia, metrik “keketatan pasar tenaga kerja” LinkedIn telah menunjukkan rasio 1 banding 1 yang bahkan terlihat seperti itu. melonggarkan sedikit lebih.

Implikasinya penting.

Federal Reserve mengutip ketatnya sejarah pasar tenaga kerja sebagai motivasi untuk serangkaian kenaikan suku bunga yang bertujuan untuk menjinakkan inflasi. Jika tren pasar berkembang seperti yang ditunjukkan oleh data LinkedIn, hal itu dapat memberikan dorongan bagi bank sentral untuk melonggarkan langkah-langkah pengetatannya sendiri.

“Semuanya tergantung pada apa yang akan dilakukan The Fed selama beberapa bulan ke depan,” kata Ghayad.

Di mana pekerjaan akan

Bagi pencari kerja, frasa “resesi bergulir” berarti akan lebih mudah mendapatkan pekerjaan di beberapa industri, sementara yang lain akan lebih sulit.

LinkedIn mengidentifikasi industri tertentu sebagai industri yang kendur, artinya pemberi kerja lebih mudah mengisi pekerjaan dan tidak perlu menggunakan banyak bujukan untuk mencari pekerja. Industri-industri tersebut adalah administrasi pemerintahan, pendidikan dan layanan konsumen, di mana pelamar melebihi jumlah lowongan pekerjaan.

Pasar yang cukup ketat meliputi, teknologi, hiburan, informasi dan media, layanan profesional, kawasan ritel, layanan ritel dan keuangan. Dalam industri ini, pelamar kerja lebih mudah menemukan peluang sementara pemberi kerja harus meningkatkan upaya perekrutan.

Pasar tenaga kerja yang sangat ketat termasuk akomodasi, minyak dan gas, hospice dan perawatan kesehatan. LinkedIn mengatakan bahwa di bidang tersebut “majikan tidak dapat mengisi lowongan dengan cukup cepat.”

Meskipun perhotelan secara konsisten telah menjadi pemimpin dalam memperluas daftar gaji, industri ini masih sekitar 5,5 juta di bawah tingkat sebelum pandemi, menurut data BLS. Itu benar meskipun hotel, restoran, bar, dan sejenisnya secara kolektif menaikkan upah per jam sekitar 23%.

“Industri ini sebenarnya masih mencari tenaga kerja banyak. Ini industri paling ketat di Amerika Serikat,” kata Ghayad. “Ada banyak permintaan. Mereka mencari orang. Ada banyak kekurangan. Mereka tidak dapat menemukan orang sehingga industri, jasa, industri, akomodasi, dan apa pun yang berkaitan dengan makanan atau hiburan sedang booming.”

Ketakutan resesi menjulang

Dari sudut pandang bisnis, Ghayad mengatakan ada empat industri yang tahan resesi: pemerintah, utilitas, pendidikan, dan layanan konsumen. Dia tidak berharap melihat penurunan yang signifikan dalam perekrutan di sana.

Meskipun pasar tenaga kerja tampak sehat, banyak ekonom berpikir resesi yang lebih luas masih akan terjadi.

Sebuah survei resesi dari The Wall Street Journal melihat sekitar 61% kemungkinan kontraksi, dan indikator resesi Fed New York, yang melacak penyebaran antara imbal hasil Treasury 10 tahun dan 3 bulan sebagai indikator, mengarah ke 57% kemungkinan resesi di tahun depan. Itu level tertinggi sejak 1982.

Meski begitu, Ghayad mengatakan dia mengharapkan perekrutan tetap kuat, meskipun postingan LinkedIn yang menyebutkan kata-kata seperti “PHK”, “resesi”, dan “terbuka untuk bekerja” telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

“Kami tidak memperkirakan adanya potensi penurunan untuk berdampak signifikan pada pasar tenaga kerja,” katanya. “Kami berada dalam posisi yang sangat baik sekarang. Ada beberapa pendinginan, tapi … pasar tenaga kerja terus menjadi titik terang dalam perekonomian AS.”