Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC
Source : https://www.cnbc.com/2023/02/01/india-needs-to-strike-right-balance-as-budget-looms-say-analysts-.html

Menteri keuangan India akan mempresentasikan anggaran tahunan ke parlemen pada hari Rabu. Terlihat di sini adalah pedagang pinggir jalan yang menjual beras di Mumbai, India.

Bloomberg | Gambar Getty

Menteri keuangan India akan mempresentasikan anggaran tahunan ke parlemen pada hari Rabu. Itu terjadi ketika pemerintah menghadapi tindakan penyeimbangan yang sulit untuk memastikan kehati-hatian fiskal dan pertumbuhan menjelang perlambatan global.

Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman akan mengumumkan anggaran akhir setahun penuh sebelum pemilihan umum berikutnya pada 2024.

“Ada beberapa target yang harus dibidik oleh pemerintah,” kata Suvodeep Rakshit, ekonom senior di Kotak Institutional Equities, kepada CNBC’s “Squawk Box Asia” pada hari Rabu.

“Anggarannya bohong [in] keseimbangan yang baik … antara konsolidasi fiskal dan semacam dorongan [for] pertumbuhan – sementara ekonomi global agak melambat.”

Dalam survei ekonomi tahunan yang dirilis Selasa, kementerian keuangan memperkirakan ekonomi tumbuh 6,5% pada tahun fiskal dari April 2023 hingga Maret 2024.

Itu dibandingkan dengan perkiraan pertumbuhan 7% untuk tahun fiskal saat ini yang berakhir pada Maret tahun ini.

Analis mengharapkan pemerintah untuk fokus pada konsolidasi fiskal yang berkelanjutan untuk anggaran tahun ini, meskipun ada tantangan.

Nirmala Sitharaman, menteri keuangan India, berbicara dalam konferensi pers di Pusat Media Nasional di New Delhi, India, pada Senin, 15 November 2021.

T. Narayan | Bloomberg | Gambar Getty

Ini akan memungkinkan pemerintah untuk menjaga “bubuk mesiu tetap kering, jika ada pelambatan ekonomi apa pun yang terjadi – katakanlah dalam satu setengah tahun ke depan,” kata Rakshit.

Tekanan inflasi

“Jalur konsolidasi fiskal yang dijanjikan pemerintah akan membutuhkan upaya yang sangat besar selama beberapa tahun ke depan,” kata ekonom HSBC Pranjul Bhandari dalam sebuah catatan baru-baru ini, menambahkan bahwa pemotongan defisit anggaran akan diperlukan untuk mengendalikan inflasi.

“Defisit fiskal kemungkinan akan turun dari 6,4% yang dianggarkan di FY23 menjadi 5,8% di FY24; tetapi pinjaman pasar bisa tetap tinggi,” tambahnya. “Impuls fiskal negatif kemungkinan akan membantu menahan inflasi dan defisit eksternal, membantu stabilitas makro dalam waktu yang tidak pasti.”

Proyeksi Reserve Bank of India sebesar 6,8% inflasi untuk tahun 2023 berada di atas batas target atas 6%, menurut survei ekonomi.

‚ÄúSementara tingkat inflasi ritel India memuncak pada 7,8 persen pada April 2022, di atas batas toleransi atas RBI sebesar 6 persen, overshoot inflasi di atas ujung atas kisaran target di India adalah salah satu yang terendah di dunia, ” kata laporan itu.

Investor juga akan mencermati berapa banyak pinjaman yang dilakukan pemerintah tahun ini, kata Rakshit.

“Ekspektasi antara Rp 15 sampai 16 triliun. Di luar itu akan terlihat negatif,” kata dia.

Kami berharap anggaran India tidak akan menciptakan terlalu banyak volatilitas di pasar: Perusahaan jasa keuangan

Insentif pemerintah, seperti keringanan pajak bagi masyarakat berpenghasilan rendah dan menengah, akan menjadi faktor utama lain dalam anggaran, kata analis.

“Ini adalah anggaran tahun penuh terakhir untuk pemerintah sebelum pemilihan umum 2024. Itu juga bertepatan dengan delapan pemilihan negara bagian besar untuk 2023,” kata Gautam Duggad, kepala penelitian, ekuitas institusional di Motilal Oswal Financial Services, kepada CNBC’s “Streets Signs Asia. ”

“Jadi pemerintah juga ingin memastikan bahwa ada uang di tangan konsumen sebelum pemerintah masuk untuk kalender pemilihan besar. Kami berharap ada beberapa bantuan untuk kelas menengah dan populasi piramida bawah berpenghasilan rendah.”